Dari Kota Hingga Desa, Genjot Infrastruktur Air Bersih

  • Home /
  • Artikel /
  • Dari Kota Hingga Desa, Genjot Infrastruktur Air Bersih

Dari Kota Hingga Desa, Genjot Infrastruktur Air Bersih

BATULICIN, Goodnews.co.id - Puluhan Desa di Kabupaten Tanah Bumbu Provinsi Kalimantan Selatan bakal terlayani air bersih. Pasalnya, pada tahun 2021 ini, Pemkab Tanbu terus membangun infrastruktur penyediaan layanan dasar air minum baik di wilayah perkotaan maupun pedesaan.

Sudian Noor mengatakan ketersediaan layanan dasar air minum merupakan faktor penting bagi kehidupan masyarakat. Untuk itu, Pemkab Tanbu terus berupaya untuk menyediakan akses layanan yang menjadi kebutuhan masyarakat tersebut.

“Pemerintah Kabupaten Tanah Bumbu terus membangun infrastruktur penyediaan dasar air minum. Diharapkan dengan tersedianya layanan tersebut dapat mengatasi persoalan sanitasi dan akses air bersih bagi masyarakat,” sebut H. Sudian Noor sebelum melepas jabatan Bupati, Selasa (16/02/2021).

Menurutnya pembangunan infrastruktur ini, merupakan bagian dari upaya Pemkab Tanbu mendukung program penanganan dan pencegahan stunting. Mengingat persoalan stunting tidak terlepas dari sanitasi dan air layak konsumsi.

Pada tahun 2021 ini, Pemkab Tanbu mengalokasikan anggaran yang besar untuk layanan dasar air minum. Untuk pengembangan air minum perkotaan, mengalokasikan anggaran sebesar Rp. 25.300.000.000.

Anggaran sebesar itu digunakan untuk pembangunan Booster Pump Gunung Tinggi sebesar Rp. 1,5 Milyar yang berlokasi di Gunung Tinggi, Kecamatan Batulicin.

Kemudian untuk pembangunan pipa distribusi Gunung Tinggi ke RSUD dr. H. Andi Abdurrahman Noor sebesar Rp. 3 Milyar. Selanjutnya, peningkatan jaringan pipa distribusi SPAM IKK Sungai Loban sebesar Rp, 1,5 Milyar.

Selain itu, juga dibangun infrastruktur air minum tematik stunting sebesar Rp. 15,5 Milyar bersumber dari DAK untuk 15 Desa di Kabupaten Tanah Bumbu. Adapun desa tersebut adalah Desa Saring Sungai Binjai, Desa Kampung Baru, Desa Muara Pagatan Tengah, Desa Muara Pagatan, Desa Rantau Panjang Hilir, Desa Rantau Panjang Hulu, Desa Karya Bhakti, Desa Tanete, Desa Karang Mulya, Desa Indra Lokajaya, Desa Maju Makmur, Desa Pematang Ulin, Desa Maju Sejahtera, Desa Madu Retno, dan Desa Karang Intan.

Pembangunan infrastruktur air minum di 15 Desa tersebut berupa pengembangan jaringan distribusi dan sambungan rumah (SR) dengan cakupan sebanyak 2.439 SR.

Untuk pembangunan infrastruktur air minum tematik kemiskinan sebesar Rp. 3,873 Milyar bersumber dari DAK untuk 4 (Empat) Desa yaitu Desa Wonorejo Satui, Desa Sumber Sari Kec. Sungai Loban, Desa Sidomulyo Kec. Mantewe, dan Desa Sepunggur Kecamatan Kusan Hilir. Adapun kegiatan yang dilakukan berupa pengembangan jaringan distribusi dan sambungan rumah dengan cakupan sebanyak 782 SR.

Dari total anggaran pengembangan air minum perkotaan tersebut dapat terlayani sambungan rumah sebanyak 3.211 SR.

Berikutnya wilayah pedesaan, penyediaan air minum pedesaan pada tahun anggaran 2021 dialokasikan anggaran sebesar Rp. 4.900.000.000,-.

Anggaran tersebut mencakup 20 Desa Pamsimas yaitu Desa Setarap, Satui Timur, Rejo Winangun, Madu Retno, Batu Ampar, Kusambi, Pulau Panjang, Sumber Makmur, Desa Makmur, Sumber Sari, Pakatellu, Maju Mulyo, Indra Lokajaya, Sukamaju, Trimartani, Wanasari, Danau Indah, Serdangan, Poliwali Marajae, dan Sekapuk.

Adapun pembangunan sistem penyediaan air minum yang akan dibangun dari anggaran tersebut yaitu menara air, ground reservoir, sistem pengolahan, dinding penahan penangkap mata air, perpipaan, serta sambungan rumah dengan total sambungan rumah sebanyak 3.153 KK atau 10.346 Jiwa.

Pelaksanaan itu mendukung penanggulangan Covid-19, Pamsimas yang  akan membangun sarana CTPS di 17 Desa dan 3 Desa Reguler pembangunan MCK sekolah.

Selain dari anggaran belanja daerah, Pemkab Tanbu akan menggali sumber-sumber pendanaan lainnya seperti CSR untuk mencapai target 100 persen cakupan pelayanan air minum aman tahun 2024. (GNW)

Komentar
  • Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar